Kekuatan Narasi Literasi

Kekuatan Narasi Literasi

Kekuatan Narasi Literasi – Lembaga Pendidikan Islam Tadrisul Ulum Pada saat ini menerapkan Literasi

Apa Itu Narasi Literasi?

Apa kenangan terkuat Anda tentang membaca dan menulis? Cerita-cerita ini, atau dikenal sebagai “narasi literasi”, memungkinkan penulis untuk berbicara dan menemukan hubungan mereka dengan membaca, menulis, dan berbicara dalam segala bentuknya. Mempersempit momen-momen tertentu mengungkapkan pentingnya dampak literasi pada kehidupan kita, memunculkan emosi terpendam yang terkait dengan kekuatan bahasa, komunikasi, dan ekspresi.

Cara Membaca Bahasa Tubuh Anda Sendiri

Menjadi ” melek ” menyiratkan kemampuan untuk memecahkan kode bahasa pada istilah yang paling dasar, tetapi keaksaraan juga memperluas kemampuan seseorang untuk “membaca dan menulis” dunia — untuk menemukan dan membuat makna dari hubungan kita dengan teks, diri kita sendiri, dan dunia sekitar kita. Pada saat tertentu, kita mengorbit dunia bahasa. Pemain sepak bola, misalnya, mempelajari bahasa permainan. Dokter berbicara dalam istilah medis teknis. Nelayan berbicara dengan suara laut. Dan di masing-masing dunia ini, literasi kita dalam bahasa tertentu ini memungkinkan kita untuk menavigasi, berpartisipasi, dan berkontribusi pada kedalaman pengetahuan yang dihasilkan di dalamnya.

Penulis terkenal seperti Annie Dillard, penulis “The Writing Life,” dan Anne Lammot, “Bird by Bird,” telah menulis narasi literasi untuk mengungkapkan pasang surut pembelajaran bahasa, literasi, dan kata-kata tertulis. Tetapi Anda tidak harus terkenal untuk menceritakan kisah literasi Anda sendiri — setiap orang memiliki kisahnya sendiri untuk diceritakan tentang hubungan mereka dengan membaca dan menulis. Faktanya, Arsip Digital Narasi Literasi di University of Illinois di Urbana-Champaign menawarkan arsip narasi literasi pribadi yang dapat diakses publik dalam berbagai format yang menampilkan lebih dari 6.000 entri. Masing-masing menunjukkan cakupan subjek, tema, dan cara ke dalam proses narasi literasi serta variasi dalam hal suara, nada, dan gaya.

👉 TRENDING :   Guru Lebih Banyak PD

Cara Menulis Narasi Literasi Anda Sendiri

Siap untuk menulis narasi literasi Anda sendiri tetapi tidak tahu harus mulai dari mana?

  1. Pikirkan sebuah cerita yang terkait dengan sejarah membaca dan menulis pribadi Anda. Mungkin Anda ingin menulis tentang penulis atau buku favorit Anda dan dampaknya terhadap kehidupan Anda. Mungkin Anda ingat kuas pertama Anda dengan kekuatan puisi yang agung. Apakah Anda ingat saat pertama kali Anda belajar membaca, menulis, atau berbicara dalam bahasa lain? Atau mungkin kisah proyek penulisan besar pertama Anda muncul di benak Anda. Pastikan untuk mempertimbangkan mengapa cerita khusus ini adalah yang paling penting untuk diceritakan. Biasanya, ada pelajaran dan wahyu yang kuat yang terungkap dalam penceritaan narasi literasi
  2. Di mana pun Anda memulai, gambarkan adegan pertama yang muncul di benak Anda sehubungan dengan cerita ini, dengan menggunakan detail deskriptif. Beri tahu kami di mana Anda berada, dengan siapa Anda bersama, dan apa yang Anda lakukan pada saat tertentu ketika narasi literasi Anda dimulai. Misalnya, cerita tentang buku favorit Anda mungkin dimulai dengan deskripsi di mana Anda berada saat buku itu pertama kali mendarat di tangan Anda. Jika Anda menulis tentang penemuan puisi Anda, beri tahu kami di mana tepatnya Anda berada saat pertama kali merasakan percikan itu. Apakah Anda ingat di mana Anda pertama kali mempelajari kata baru dalam bahasa kedua?
  3. Lanjutkan dari sana untuk mengeksplorasi bagaimana pengalaman ini memiliki makna bagi Anda. Kenangan apa lagi yang dipicu dalam menceritakan adegan pertama ini? Ke mana pengalaman ini membawa Anda dalam perjalanan menulis dan membaca Anda? Sejauh mana itu mengubah Anda atau ide-ide Anda tentang dunia? Tantangan apa yang Anda hadapi dalam prosesnya? Bagaimana narasi literasi khusus ini membentuk kisah hidup Anda? Bagaimana pertanyaan tentang kekuasaan atau pengetahuan berperan dalam narasi literasi Anda?
👉 TRENDING :   Desain Spanduk AKMI Tahun 2022

Menulis Menuju Kemanusiaan Bersama

Menulis narasi literasi bisa menjadi proses yang menyenangkan, tetapi juga bisa memicu perasaan yang belum tersentuh tentang kompleksitas literasi. Banyak dari kita membawa bekas luka dan luka dari pengalaman keaksaraan awal. Menuliskannya dapat membantu kita mengeksplorasi dan mendamaikan perasaan ini untuk memperkuat hubungan kita dengan membaca dan menulis. Menulis narasi literasi juga dapat membantu kita belajar tentang diri kita sendiri sebagai konsumen dan produsen kata-kata, mengungkapkan seluk-beluk pengetahuan, budaya, dan kekuatan yang terikat dalam bahasa dan literasi. Pada akhirnya, menceritakan kisah literasi kita membawa kita lebih dekat dengan diri kita sendiri dan satu sama lain dalam keinginan kolektif kita untuk mengekspresikan dan mengomunikasikan kemanusiaan bersama.​

Amanda Leigh Lichtenstein adalah seorang penyair, penulis, dan pendidik dari Chicago, IL (AS) yang saat ini membagi waktunya di Afrika Timur. Esainya tentang seni, budaya, dan pendidikan muncul di Teaching Artist Journal, Art in the Public Interest, Teachers & Writers Magazine, Teaching Tolerance, The Equity Collective, AramcoWorld, Selamta, The Forward, dan lain-lain.

You cannot copy content of this page