10 Pilihan Guru untuk Alat Teknologi Terbaik

10 Pilihan Guru untuk Alat Teknologi Terbaik

10 Pilihan Guru untuk Alat Teknologi Terbaik – Guru dan administrator dari  kelas 12 menyebut alat ini sebagai pilihan utama mereka untuk tahun ini dan seterusnya.

Jika ada satu tahun bagi guru untuk mengemis, meminjam, dan mencuri ide-ide bagus, inilah saatnya. Semua guru yang baik tahu ini adalah bagaimana kita menjadi lebih baik, dan ini adalah daftar alat teknologi yang saya minta dan pinjam dari orang lain dan saya tidak perlu mencuri semua ini karena tidak pernah ada tahun ketika guru lebih murah hati.

Berdasarkan pengajaran saya sendiri terhadap mahasiswa serta tanggapan dari 1.461 peserta akademi pembelajaran virtual  hingga 12 guru dan administrator  untuk mensurvei pertanyaan tentang alat berdampak yang saya lakukan dari Mei hingga Desember 2020, dan lebih dari 70 webinar dan virtual sesi pembelajaran yang saya lakukan pada waktu itu, ini adalah alat teknologi terbaik yang telah diuji oleh guru yang telah saya identifikasi. Pembelajaran saya terjadi dengan siswa saya sendiri dan melalui kesalahan saya sendiri, dan saya menerima ide-ide hebat dari para pendidik di seluruh AS dan di seluruh dunia.

Saya akan terus menggunakan alat ini dan merekomendasikan penggunaannya terlepas dari tingkat siswa atau bagaimana kami menyampaikan pendidikan ke depan.

ALAT TEKNOLOGI TERATAS UNTUK PENDIDIK

10. Parlay

Bagi kita yang suka mendiskusikan rich text dengan siswa, Parlay memungkinkan kita terhubung dengan siswa dari jarak jauh, memfasilitasi diskusi, dan melacak bagaimana dialog dibangun. Saat siswa merespons, Parlay menunjukkan siapa yang berkontribusi dan ke mana percakapan bergerak saat perangkat lunak secara visual melacak respons siswa dalam web diskusi. Guru dapat menggunakan alat bawaan untuk menilai frekuensi jawaban siswa secara real time bahkan ketika siswa tidak berada di ruangan yang sama. Guru kemudian dapat menghabiskan waktu mereka untuk penilaian tingkat yang lebih dalam tentang kedalaman tanggapan siswa, yang juga dapat direkam.

👉 TRENDING :   Cara Membuat Video untuk Siswa ke Lab Sains

9. Flipgrid

Salah satu alat teknologi paling populer di sekolah, Flipgrid mendapat pujian dari para guru di seluruh negeri karena fleksibilitas yang diberikannya kepada siswa untuk mengirimkan proyek digital dan bagaimana itu secara efektif mendukung umpan balik rekan dan guru.

8. Edpuzzle

Saya telah menggunakan Edpuzzle untuk sementara waktu, tetapi itu menjadi jauh lebih penting karena lebih banyak konten saya bergeser secara online. Guru menggunakan Edpuzzle untuk membuat klip video interaktif dengan meminta tanggapan siswa, yang mudah dikumpulkan dan dinilai.

7. Pear Deck

Pear Deck melakukan untuk Google Slides apa yang Edpuzzle lakukan untuk video. Slide menjadi interaktif, dan pengajar dapat segera mengumpulkan umpan balik.

6. Prezi

Saya telah menggunakan perangkat lunak presentasi virtual Prezi selama bertahun-tahun, dan saya menghargai pembaruan terkini yang memungkinkan saya berada di layar yang sama dengan grafik, menciptakan presentasi yang lebih menarik. Prezi menawarkan kepada guru alat lain untuk menangkap kuliah singkat, penjelasan, atau konten lain dengan cara yang lebih menarik secara visual dan pribadi daripada sebagai suara tanpa tubuh atau gambar mini di sudut bawah layar.

5. Screencastify

Setiap siswa dapat menjadi Sal Khan mengerjakan masalah dengan penjelasan. Alat ini pertama kali direkomendasikan kepada saya oleh seorang guru di Kenya, yang menjelaskan bagaimana Screencastify mengubah penilaian matematikanya dengan memungkinkan siswa menunjukkan apa yang mereka pikirkan dari mana pun mereka bekerja. Screencastify juga berguna untuk mengurangi kecurangan karena guru dapat mengamati siswa bekerja dan menjelaskan masalah, bukan hanya merekam jawaban.

4. Mural

Ini telah menjadi penyelamat untuk kolaborasi virtual. Mural memungkinkan guru, siswa, dan kontributor lain untuk menulis pada catatan tempel virtual dan kemudian mengatur dan mengaturnya kembali secara real time. Pertemuan tatap muka terbaik selalu merupakan pertemuan di mana keahlian kolektif ruangan dapat ditangkap secara visual, dan jika kita tidak dapat berada di ruangan yang sama dengan siswa—atau rekan kerja—Mural adalah hal terbaik berikutnya. Lebih baik lagi, tidak perlu kembali dan meringkas atau membersihkan bukti dari rapat. Mural adalah artefak. Banyak pengajar sekarang menggunakan Jamboard dengan cara yang serupa.

👉 TRENDING :   Realme V23i Siap Rilis 5G Menjadi Seri Terbaru Realme

3. Gimkit

Dibuat oleh siswa sekolah menengah yang berpikir dia dapat meningkatkan Kahoot!, Gimkit memungkinkan guru untuk membuat kumpulan pertanyaan yang dapat dijawab siswa berulang kali sambil bersaing satu sama lain, yang sangat bagus untuk pembelajaran permukaan dan ulasan. Karena Gimkit memungkinkan pengulangan jawaban dan memiliki berbagai cara bagi siswa untuk mendapatkan poin, siswa tetap terlibat saat mereka bekerja dengan kecepatan mereka sendiri.

2. Mentimeter dan Slido

Keduanya sangat bagus untuk mengumpulkan umpan balik dari grup, jadi saya memberi peringkat bersama. Saya menggunakan ini hampir setiap minggu untuk pembelajaran profesional dan di kelas saya. Slido memungkinkan peserta untuk mengajukan pertanyaan dan kemudian memberikan suara positif kepada orang lain. Ada banyak alat serupa, tetapi Slido mudah dan gratis. Mentimeter memungkinkan siswa dan guru untuk mengumpulkan data real-time pada pertanyaan yang mereka miliki, dalam bentuk awan kata, peringkat, dan berbagai skala. Ini adalah awal diskusi yang bagus yang memungkinkan setiap orang untuk berkontribusi pada kebijaksanaan kolektif kelompok.

1. Sistem manajemen pembelajaran

LMS yang baik adalah kunci untuk mengurangi stres bagi guru, siswa, dan orang tua. Daftar seperti ini akan kontraproduktif jika membuat penyampaian pendidikan Anda terfragmentasi di antara alat yang berbeda, dan LMS yang baik membantu Anda mengatur semuanya menjadi toko serba ada.

Saya pribadi menyukai Canvas dan Schoology, tetapi saya tahu banyak guru telah melakukan keajaiban dengan Google Classroom, yang “gratis”. Saya menggunakan kutipan tersebut karena suatu alasan: Google Classroom hanya benar-benar gratis jika tidak membutuhkan lebih banyak sumber daya manusia dalam bentuk waktu dan energi daripada platform layanan berbayar seperti Canvas atau Schoology. Aset paling penting untuk mengelola pembelajaran dalam kekacauan tahun ajaran ini adalah tetap teratur, dan Canvas telah menjadi penyelamat bagi saya.

👉 TRENDING :   Pesan Motivasi untuk Atlet Alumni Tadrisul Ulum

Saya telah mengajar secara virtual, memimpin pembelajaran profesional di banyak zona waktu, menyampaikan konten secara asinkron, dan mengajar siswa dalam topeng dengan orang lain Memperbesar karena karantina, Covid, atau preferensi pribadi. Bagi saya, tidak ada yang akan menggantikan pengajaran dan pembelajaran tatap muka, tetapi seperti banyak guru dan administrator lainnya, saya sekarang tahu bagaimana memfasilitasi pembelajaran secara efektif dalam serangkaian keadaan yang sebelumnya tak terbayangkan. Keputusasaan tahun ajaran ini telah mendorong kami untuk mengeksplorasi berbagai alat, dan kami dapat menjadi lebih baik karena pembelajaran firehose yang telah kami lakukan tahun ini. Kami hanya membutuhkan beberapa alat untuk menciptakan ruang bagi kami untuk bernapas.

You cannot copy content of this page