Pola Pikir untuk Saat Ini

Pola Pikir untuk Saat Ini

Pola Pikir untuk Saat Ini – Ratusan guru, banyak dari mereka yang beroperasi di negara-negara di mana pengajaran dari rumah telah berlangsung selama berminggu-minggu, mempertimbangkan pendekatan mental yang Anda butuhkan untuk tetap membumi di masa sulit ini

Pikiran itu berakhir hampir sebelum dimulai: “Ini sangat luar biasa.” Hanya itu yang berhasil diketik oleh seorang guru sebelum dia berhenti sejenak, terganggu oleh keheningan, mungkin, karena besarnya masalah. Dalam jeda hamil yang mengikutinya, tidak diragukan lagi, setiap guru yang melacak benang merah—tentang krisis virus yang memusingkan dan meningkat dengan cepat yang menutup sekolah-sekolah di seluruh negeri—mengakui jurang yang mereka semua hadapi juga, dan mengambil napas dalam-dalam.

Dalam beberapa jam ke depan, lebih dari 500 guru bergabung dalam dua percakapan Facebook tentang mengajar selama pandemi virus corona, mengungkapkan kekhawatiran dan kecemasan mereka: Apa yang akan kita lakukan jika sekolah ditutup selama berbulan-bulan? Bagaimana saya bisa beralih ke pembelajaran online jika kami tutup besok, atau bahkan dalam beberapa jam? Bagaimana siswa pendidikan khusus akan dirawat, dan IEPs diberikan? Bagaimana dengan anak-anak yang tidak memiliki akses internet, atau yang akan diminta, seperti dicatat oleh Keith Schoch, untuk “menjadi babysitter de facto” untuk saudara dan saudari mereka. “Tidak ada kesenjangan digital, tetapi ada jurang digital, dan kaum miskin pedesaan Amerika hidup di bawahnya,” kata Anne Larsen, dengan singkat yang menghancurkan. Bagaimana jika, pada akhirnya, sistem sekolah memutuskan bahwa pembelajaran online berjalan dengan baik, dan tidak pernah dibuka kembali?

Kepanikan itu sangat bisa dimengerti.

Tetapi ada banyak guru dalam campuran yang memiliki pengalaman krisis selama berminggu-minggu di bawah ikat pinggang mereka pada saat itu—beberapa di Hong Kong dan Italia dan negara bagian Washington, misalnya—dan lainnya yang memiliki karir panjang dalam pembelajaran online dan jarak jauh. Pada akhirnya juga, ada banyak guru yang fantastis dan sangat kreatif yang memberikan strategi secepat hambatan muncul.

👉 TRENDING :   RDM Untuk Android dan IOS

Pada tingkat tertinggi, perubahan pola pikir akan diperlukan—bahkan pendidik yang paling optimis pun mengakui hal itu. Ada banyak strategi dan taktik yang kami bahas di Edutopia—dan kami akan terus melakukannya—tetapi inilah perancah emosional dan psikologis penting yang disepakati audiens kami akan diperlukan untuk diajarkan dalam paradigma baru ini.

HARAPKAN PERCOBAAN … DAN BANYAK KESALAHAN

Mulailah dengan bersikap masuk akal dengan diri sendiri. Faktanya, tidak mungkin untuk beralih ke pembelajaran jarak jauh dalam semalam tanpa banyak coba-coba. Harapkan, rencanakan, dan lakukan yang terbaik untuk berdamai dengannya.

“Saya dapat memberitahu Anda, sekarang kita berada di minggu 7 pembelajaran online, bahwa banyak dari apa yang akan Anda lakukan akan coba-coba,” tulis Stacy Rausch Keevan, yang mengajar di Hong Kong. “Jangan stres tentang itu—itu tidak akan ada gunanya bagimu. Untuk kelas bahasa Inggris dan humaniora sekolah menengah saya, saya menawarkan pelajaran yang sama yang biasanya saya lakukan secara langsung, tetapi dalam dosis yang lebih kecil.”

MENGAKUI YANG LUAR BIASA

Atur ulang dasar Anda. Kita semua beroperasi dalam bayang-bayang pandemi global, dan itu membingungkan dan membatasi. Bisnis seperti biasa tidak realistis.

“Hal-hal yang perlu dipertimbangkan” sebenarnya bukanlah “ketaatan yang ketat terhadap kondisi dan norma ‘biasa’,” tulis Amy Rheault-Heafield dalam menjawab pertanyaan tentang bagaimana menyusun pembelajaran jarak jauh seperti pengalaman belajar yang lebih umum, “tetapi bagaimana memberikan pengalaman yang kaya bagi semua pelajar yang sekarang tanpa guru ‘tradisional’ yang berdiri di samping mereka di kelas.”

Jadi, sementara Anda harus mencoba memberikan “kegiatan yang bermakna,” guru SD John Thomas memperingatkan, “kita harus ingat bahwa dalam waktu singkat—dan karena banyak dari kita memiliki PD terbatas yang menggunakan alat ini—kita tidak dapat menangani semuanya dengan segera. Dengan kata lain, kita harus memberi diri kita waktu dan izin untuk mencari tahu ini.”

👉 TRENDING :   Administrasi Kelulusan Tahun 2022

KURANGI BEBAN KERJA (UNTUK DIRI SENDIRI DAN SISWA ANDA)

Jika distrik Anda mengizinkannya, Anda harus merencanakan untuk melakukan lebih sedikit. Bagaimanapun, siswa tidak akan dapat bekerja secara produktif—jadi jika Anda tidak dapat menguranginya, Anda akan mengirimi mereka pekerjaan yang tidak dapat mereka lakukan—dan kehidupan serta keluarga Anda sendiri membutuhkan perhatian tambahan.

“Umpan balik dari siswa dan keluarga selama 10 hari terakhir di Italia adalah ‘kurang lebih,’” komentar Jo Gillespie. “Pertimbangkan bahwa orang tua mencoba bekerja dari rumah, dan saudara kandung berlomba-lomba untuk komputer dan waktu Wi-Fi. Coba kuis Google menggunakan Formulir, log bacaan, beberapa sesi langsung singkat dengan guru dan teman sekelas, mungkin ekstensi kosa kata, matematika dan masalah geometri (tetapi tidak terlalu banyak). Dan itu mungkin cukup.”

Dan Keevan, guru di Hong Kong dengan pengalaman berminggu-minggu, menegaskan bahwa waktu dan jarak memainkan permainan lucu selama krisis: “Apa yang biasanya membawa Anda satu periode kelas untuk mengajar di kelas mungkin akan membawa Anda dua kali lebih lama.”

TIDAK ADA ORANG YANG MENJADI PULAU

Manusia adalah makhluk sosial. Bekerja dari rumah, atau lebih buruk lagi, dari karantina, mengisolasi dan sering membuat depresi bagi guru dan siswa.

Lakukan upaya bersama untuk berbicara dengan kolega lain dan profesional tepercaya untuk memberikan konteks emosional dan psikologis pada pekerjaan Anda. Mengajar pada saat ini sangat sulit, dan Anda akan membutuhkan teman virtual dari orang-orang yang mengalami apa yang Anda alami.

Dan jangan lupa untuk “menjangkau siswa sesering mungkin,” kata Keevan, yang masih mengajar kelas secara langsung meskipun ada perbedaan waktu 13 jam (sedikit merepotkan!). Atau Anda dapat memfasilitasi komunikasi peer-to-peer. John Thomas menugaskan sahabat pena di kelas satu dan duanya, sehingga anak-anak yang tidak memiliki internet dapat merasa seperti mereka.

👉 TRENDING :   Penilaian Formatif dalam Pembelajaran Jarak Jauh

SEMUA ORANG BERPIKIR MEREKA TIDAK BISA—SEBELUM MEREKA BISA

Beberapa tingkat pesimisme dan keraguan diri datang dengan wilayah tersebut. Guru di utas Facebook menyarankan lebih banyak pengambilan perspektif dan lebih sabar dengan diri sendiri: Anda tahu cara mengajar, dan Anda akan mengetahuinya tepat waktu.

“Kami berada di minggu ke 7 dan saya memiliki tiga anak saya sendiri di rumah,” tulis Salecia Host, seorang guru di Tianjin, China, merenungkan busur respons emosionalnya terhadap krisis. “Ambil saja hari demi hari. Itu menjadi kurang luar biasa dan lebih rutin. ”

Cobalah untuk tetap tenang—walaupun Anda akan memiliki beberapa saat di mana hal itu keluar dari jendela—dan terus berusaha keras: “Menjadi berpikiran terbuka dan fleksibel adalah kuncinya,” kata Kaz Wilson, yang juga bekerja di China. “Semua orang berpikir Anda tidak bisa sampai Anda berhenti sejenak, membicarakannya dengan orang-orang yang melakukannya, dan tahu bahwa Anda akan melewatinya.”

PIKIRKAN KESENJANGAN

Pekerjaan Anda akan sulit, tetapi ada siswa yang menghadapi tantangan yang lebih berat. Siswa yang tidak memiliki internet atau tidak memiliki komputer akan membutuhkan dukungan, demikian juga mereka yang memiliki perbedaan belajar atau keadaan lain yang membuat pembelajaran jarak jauh menjadi sangat sulit. Mendukung para siswa ini ada di benak hampir semua orang—hal ini muncul puluhan kali di utas Facebook.

“Saya di Italia. Sekolah kami tutup beberapa minggu yang lalu tanpa peringatan sebelumnya. Kami segera beralih ke online. Sulit dan melelahkan,” Eleonora Borromeo mengakui, sebelum memberikan secercah harapan. “Ekuitas adalah masalah. Penilaian adalah masalah. Tetapi para siswa melakukan yang terbaik dan memberi kami kekuatan untuk melanjutkan.”

Solusi dari audiens guru kami berfokus pada pendekatan analog lama: tugas kertas dan pensil, buku kerja, dan paket aktivitas yang dapat dikirim ke rumah, serta memperbarui orang tua dan siswa melalui panggilan telepon setiap hari.

penulis : erna

editor : Olif

You cannot copy content of this page