Mengapa Usia 2-7 Sangat Penting untuk Perkembangan Otak?

Mengapa Usia 2-7 Sangat Penting untuk Perkembangan Otak?

Mengapa Usia 2-7 Sangat Penting untuk Perkembangan Otak – Pengalaman yang kaya mulai dari permainan hingga seni dan hubungan secara mendasar membentuk perkembangan anak kecil.

Ketika Albert Einstein masih kecil, hanya sedikit orang—jika ada—mengantisipasi kontribusi luar biasa yang akan dia berikan pada sains. Perkembangan bahasanya tertunda, membuat orang tuanya khawatir sampai berkonsultasi dengan dokter. Kakak perempuannya pernah mengakui bahwa Einstein “memiliki kesulitan dengan bahasa sehingga orang-orang di sekitarnya takut dia tidak akan pernah belajar.” Bagaimana anak ini berubah dari potensi keterlambatan perkembangan menjadi, yah, Einstein?

Sebagian dari jawaban atas pertanyaan itu dilambangkan dalam dua hadiah yang diterima Einstein dari masing-masing orang tuanya saat ia berusia 5 tahun. Ketika Einstein berada di tempat tidur sepanjang hari karena sakit, ayahnya memberinya kompas. Bagi Einstein, itu adalah perangkat misterius yang memicu rasa ingin tahunya dalam sains. Segera setelah itu, ibu Einstein, yang adalah seorang pianis berbakat, memberi Einstein sebuah biola. Kedua karunia ini menantang otak Einstein dengan cara yang berbeda pada waktu yang tepat.

Otak anak-anak berkembang dalam semburan yang disebut periode kritis. Yang pertama terjadi sekitar usia 2, dengan yang kedua terjadi selama masa remaja. Pada awal periode ini, jumlah koneksi (sinapsis) antara sel-sel otak (neuron) berlipat ganda. Anak usia dua tahun memiliki sinapsis dua kali lebih banyak daripada orang dewasa. Karena hubungan antara sel-sel otak ini adalah tempat pembelajaran terjadi, sinapsis dua kali lebih banyak memungkinkan otak untuk belajar lebih cepat daripada waktu lain dalam hidup. Oleh karena itu, pengalaman anak-anak dalam fase ini memiliki efek yang bertahan lama pada perkembangan mereka.

Periode kritis pertama perkembangan otak ini dimulai sekitar usia 2 tahun dan berakhir sekitar usia 7 tahun. Ini memberikan kesempatan utama untuk meletakkan dasar bagi pendidikan holistik bagi anak-anak. Empat cara untuk memaksimalkan masa kritis ini termasuk mendorong kecintaan belajar, berfokus pada keluasan alih-alih kedalaman, memperhatikan kecerdasan emosional, dan tidak memperlakukan pendidikan anak kecil hanya sebagai awal dari pembelajaran “nyata”. 

MENDORONG CINTA BELAJAR

Anak-anak kecil perlu menikmati proses belajar daripada berfokus pada kinerja. Pendidik dan orang tua dapat menekankan kegembiraan mencoba kegiatan baru dan mempelajari sesuatu yang baru. Kita perlu membantu anak-anak memahami bahwa kesalahan adalah bagian yang wajar dan wajar dari pembelajaran.

Periode ini juga merupakan waktu untuk membangun mindset berkembang—keyakinan bahwa bakat dan kemampuan dikembangkan melalui upaya alih-alih ditetapkan secara bawaan. Pendidik harus menghindari pelabelan anak-anak atau membuat pernyataan universal tentang kemampuan mereka. Bahkan pujian seperti “Kamu sangat pintar” adalah kontraproduktif. Sebaliknya, tekankan kegigihan dan ciptakan ruang yang aman untuk belajar. Anak-anak akan belajar mencintai belajar jika kita menunjukkan antusiasme pada proses daripada terpaku pada hasil. 

FOKUS PADA KELUASAN, BUKAN KEDALAMAN

Salah satu cara untuk menghindari fokus pada hasil selama fase pengembangan ini adalah dengan menekankan luasnya pengembangan keterampilan secara mendalam. Mengekspos anak-anak ke berbagai kegiatan meletakkan dasar untuk mengembangkan keterampilan di berbagai bidang. Ini adalah waktu untuk melibatkan anak-anak dalam musik, membaca, olahraga, matematika, seni, sains, dan bahasa.

Dalam bukunya Range , David Epstein berpendapat bahwa luasnya pengalaman sering diabaikan dan kurang dihargai. Berfokus pada keunggulan dalam satu aktivitas mungkin tepat di beberapa titik dalam hidup. Tetapi orang-orang yang berkembang pesat di dunia kita yang berubah dengan cepat adalah mereka yang pertama kali belajar cara menggambar dari berbagai bidang dan berpikir kreatif dan abstrak. Dengan kata lain, masyarakat kita membutuhkan individu yang berpengetahuan luas.

Pembulatan yang baik sangat penting bagi anak-anak dari usia 2 hingga 7 tahun. Otak mereka yang sedang berkembang siap untuk menyerap berbagai rangkaian keterampilan. “Periode pengambilan sampel” ini, seperti yang disebut Epstein, merupakan bagian integral. Ini adalah jendela untuk mengembangkan jangkauan anak-anak. Ada banyak waktu bagi mereka untuk berspesialisasi nanti.

👉 TRENDING :   Cara Mendapatkan Undangan PPG Kemenag 2022

JANGAN ABAIKAN KECERDASAN EMOSIONAL

Ya, kami ingin anak-anak membaca dengan baik dan mempelajari dasar-dasar matematika. Tetapi kita tidak boleh mengabaikan kecerdasan emosional. Keuntungan belajar selama periode kritis pertama perkembangan otak ini harus diperluas ke keterampilan interpersonal seperti kebaikan, empati, dan kerja tim.

Daniel Siegel dan Tina Payne Bryson menjelaskan pentingnya mengembangkan empati anak dalam bukunya The Whole-Brain Child . Empati dimulai dengan mengakui perasaan seseorang. Oleh karena itu, mereka menyarankan untuk membantu anak-anak dalam kelompok usia ini untuk terlebih dahulu melabeli emosi mereka (“Saya merasa sedih”) dan kemudian menceritakan kisah tentang apa yang membuat mereka merasa seperti itu (“Saya merasa sedih karena saya ingin es krim dan Anda mengatakan tidak”) . Setelah anak-anak berlatih melabeli emosi, pendidik dapat mulai mengajukan pertanyaan yang mendorong mereka untuk mempertimbangkan perasaan orang lain.

Salah satu cara untuk mendorong kepedulian terhadap orang lain adalah dengan mengikutsertakan anak-anak dalam apa yang dilakukan orang dewasa untuk orang lain. Bahkan mengizinkan anak kecil untuk membantu pekerjaan rumah dapat membuat mereka menjadi orang yang lebih membantu dan perhatian.

JANGAN PERLAKUKAN PENDIDIKAN ANAK KECIL SEKEDAR PREKURSOR PEMBELAJARAN “NYATA”

Otak anak secara unik dapat menyerap informasi selama fase kritis ini. Jika kecerdasan didefinisikan sebagai kemampuan untuk belajar, anak-anak antara usia 2 dan 7 tahun mungkin adalah manusia paling cerdas di planet ini.

Penelitian menunjukkan bahwa beberapa keterampilan tidak dapat dipelajari dengan baik setelah periode kritis pertama perkembangan otak ini. Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dalam rentang usia ini paling cocok untuk mempelajari pola perkembangan bahasa, memungkinkan mereka untuk menguasai bahasa kedua ke tingkat yang sama dengan bahasa ibu. Namun, begitu anak mencapai usia 8 tahun, kemampuan belajar bahasa mereka menurun, dan bahasa kedua tidak diucapkan sebaik bahasa asli. Efek usia yang sama ditemukan ketika mempelajari kemampuan musik seperti nada sempurna.

👉 TRENDING :   Desain Spanduk AKMI Tahun 2022

Patut dicatat bahwa orang tua Einstein tidak memasukkannya ke pelajaran fisika—bidang yang akan membawanya ke Hadiah Nobel. Sebaliknya, ayah Einstein memasukkan dia dalam pekerjaannya sebagai seorang insinyur. Ibunya mendaftarkan dia untuk pelajaran biola karena dia ingin dia mencintai dan menghargai musik. Kedua kegiatan tersebut bekerja untuk mengembangkan pikiran mudanya secara holistik. Sangat menggoda untuk memikirkan pendidikan anak usia dini sebagai pendahulu dari pendidikan “nyata”. Tapi ini mungkin tahun-tahun yang paling penting

Penulis : Erna
Edittor : Olif

You cannot copy content of this page