Cara Membuat Video untuk Siswa ke Lab Sains

Cara Membuat Video untuk Siswa ke Lab Sains

Cara Membuat Video untuk Siswa ke Lab Sains – Guru dapat membagikan instruksi terperinci sebelumnya sehingga siswa tiba di lab siap untuk memaksimalkan pembelajaran berdasarkan pengalaman mereka.

Hari ini adalah hari pembedahan otak, dan kegembiraannya sangat terasa. Beberapa siswa menjerit ketika mereka melihat otak di meja saya. Pertanyaan datang dengan cepat: “Seperti apa rasanya?” “Kenapa terlihat seperti itu?” “Di mana Anda mendapatkan mereka?”

Setelah kelas tenang, saya menghabiskan sebagian besar pelajaran dengan memuat informasi di awal. Saya membahas bahan-bahan yang diperlukan, menjelaskan prosedurnya, meninjau tekniknya, menjelaskan bagaimana data akan dikumpulkan, dan mendemonstrasikan pembedahan. Sekarang, di bagian pelajaran di mana siswa bekerja dalam kelompok kecil, satu kelompok mendahului yang lain, hanya untuk melewatkan satu langkah, dan sekarang sudah terlambat karena spesimen otak mereka sudah hancur berkeping-keping. Yang lain bergerak dengan kecepatan glasial, takut membuat kesalahan atau menunggu saya untuk mengajukan pertanyaan.

Murid-murid saya memiliki sedikit waktu untuk belajar berdasarkan pengalaman karena saya harus menghabiskan sebagian besar waktu kelas di depan. Dan pada titik ini dalam pelajaran, dengan hanya beberapa menit tersisa, saya merasa seperti memadamkan api di semua tempat. Saya segera menjelaskan cara membersihkan, yang mereka lakukan dengan berbagai tingkat perawatan.

Saya tahu siswa saya memiliki pengalaman yang tak terlupakan, tetapi apa yang mereka pelajari? Kami hanya memiliki beberapa saat untuk berbicara tentang apa yang mereka lihat dan bagaimana kaitannya dengan konten kursus.

Untuk mengetahui apakah pengalaman rekan kerja saya serupa dengan pengalaman saya, saya membuat survei dan membagikannya dengan dua grup Facebook, Guru Biologi AP dan Guru Anatomi dan Fisiologi Manusia. Ketika saya bertanya kepada 451 guru sains mengapa mereka memasukkan pengalaman laboratorium di kelas mereka, 449 menjawab bahwa itu bukan untuk mengajari siswa cara mengikuti prosedur. Namun sebagian besar waktu kita dihabiskan untuk menjelaskan apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya.

👉 TRENDING :   Pesan Motivasi untuk Atlet Alumni Tadrisul Ulum

Namun, ada cara yang lebih baik.

MENGGUNAKAN VIDEO YANG DIREKAM SEBAGAI ALAT BANTU PEMBELAJARAN

Akan sangat menyenangkan memiliki seorang asisten guru untuk membantu setiap kelompok laboratorium sehingga siswa dapat fokus pada bagaimana laboratorium terhubung dengan isi mata kuliah dan teori, tetapi jumlah asisten itu adalah mimpi yang luar biasa. Namun, dengan kamera video, mikrofon, dan perangkat lunak pengeditan video yang layak, satu guru dapat memberikan panduan dalam bentuk instruksi laboratorium yang direkam sebelumnya untuk setiap kelompok siswa.

Menggunakan petunjuk arah video yang direkam sebelumnya memiliki banyak keuntungan. Siswa mengalami kelebihan kognitif di awal laboratorium, sehingga mudah bagi mereka untuk melewatkan instruksi penting. Instruksi yang direkam sebelumnya, yang dapat ditonton ulang sesuai kebutuhan, memecahkan masalah ini. Arahan yang direkam memberikan penguatan pendengaran dan visual, serta isyarat tertulis. Isyarat audio dan visual dapat membantu siswa yang mengalami kesulitan membaca. Sangat mudah untuk mengarahkan siswa ke video ketika mereka memiliki pertanyaan tentang prosedur laboratorium, membebaskan Anda sebagai guru untuk menjawab pertanyaan terkait konten atau berunding dengan siswa untuk menilai pemahaman.

Jika membuat instruksi video untuk laboratorium terdengar seperti sesuatu yang ingin Anda coba, ada beberapa hal yang harus Anda ketahui. Bagi video instruksional Anda menjadi beberapa segmen karena durasi ideal untuk video instruksional adalah sekitar 6 menit . Manfaatkan platform online yang memungkinkan Anda memasukkan pertanyaan atau catatan ke dalam video. Misalnya, saya mungkin memulai video dengan menjelaskan materi lab untuk pelajaran hari itu, lalu menyertakan catatan di video dengan daftar materi yang harus dikumpulkan siswa.

Saya baru-baru ini menggunakan Edpuzzle untuk membuat video dan kuis untuk menemani lab tentang fungsi enzim dalam kondisi yang berbeda , serta Microsoft Sway untuk membuat manual diseksi otak domba . Lihat ” Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Membuat Video Screencast Hebat ” dari Cult of Pedagogy untuk informasi lebih lanjut tentang cara membuat video screencast yang efektif.

👉 TRENDING :   Pola Pikir untuk Saat Ini

Jangan anggap remeh bahwa siswa Anda akan tahu cara menggunakan video Anda. Pastikan mereka telah melihat video sebelum menggunakannya di grup mereka. Pertama, perkenalkan video dengan meminta siswa menontonnya secara individu atau sebagai kelas sehingga mereka terbiasa dengannya. Kemudian, setelah berkelompok, mereka dapat menonton ulang sesuai kebutuhan sambil menyelesaikan kegiatan laboratorium.

KEUNTUNGAN MENGGUNAKAN TEKNOLOGI UNTUK MEMBANTU BELAJAR SISWA

Menggunakan video yang direkam sebelumnya memungkinkan saya untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan siswa saya pada kegiatan lain. Sekarang saya dapat fokus pada diskusi kelompok kecil tentang teori daripada menjelaskan prosedur laboratorium.

Saya menghabiskan lebih banyak waktu menjawab pertanyaan aplikasi dan analisis daripada memadamkan api atau menjelaskan kembali instruksi. Sekarang saya dapat mengevaluasi siswa saat mereka bekerja dengan melakukan wawancara singkat dengan setiap anggota kelompok. Waktu yang dihabiskan untuk berbicara dengan siswa daripada pada mereka memungkinkan saya untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kelompok mana yang bekerja sama dengan baik dan mendorong siswa untuk bertanggung jawab atas pembelajaran mereka sendiri.

Arahan video dapat memberikan kesempatan untuk memberikan kegiatan ekstensi untuk kelompok yang bergerak cepat sambil mempertahankan pembelajaran kelompok tetap bekerja di laboratorium mereka. Mereka yang menyelesaikan pembedahan sayap ayam saya lebih awal, misalnya, ditantang untuk menyelidiki struktur yang tidak tercakup dalam lab hari itu sementara yang lain terus bekerja. Saya memberi mereka mikroskop cahaya serta slide untuk memeriksa jaringan.

Bagi siswa, laboratorium adalah kenangan. Saat menyelesaikannya, guru dan siswa tidak boleh stres atau cemas. Siswa dapat belajar dan berkembang tanpa beban berlebihan yang sering kali menyertai kelas lab dengan menonton video instruksional yang direkam sebelumnya.

You cannot copy content of this page