Jangan Tampilkan Lagi Ya, Saya Mau!

3 Aplikasi untuk Memudahkan Membedakan di TK

3 Aplikasi untuk Memudahkan Membedakan di TK – Sesi singkat yang sesuai dengan perkembangan dengan aplikasi pendidikan dapat membantu siswa yang memulai di tempat yang berbeda secara akademis mendapatkan keuntungan belajar.

Di kelas taman kanak-kanak, biasanya ada lebih dari 20 siswa dalam daftar. Siswa-siswa ini berasal dari latar belakang yang berbeda dan memiliki kebutuhan akademik dan sosial yang berbeda. Beberapa datang dengan mengetahui cara membaca dan menulis; beberapa belum pernah melihat atau memegang buku. Beberapa bahkan belum pernah berada di ruang kelas sebelumnya, dan guru dibiarkan mencari cara untuk membantu mereka semua.

Selain harus memenuhi kebutuhan semua siswa, guru juga diharapkan untuk menggunakan teknologi yang tersedia sekarang lebih dari sebelumnya. Salah satu tantangan dalam menerapkan inovasi dalam teknologi, seperti pembelajaran campuran, adalah kurangnya pelatihan dan/atau kesadaran para guru untuk melakukannya di kelas mereka sendiri. Namun menggunakan pembelajaran campuran dapat membantu meringankan beberapa tekanan yang datang dengan memiliki kelas taman kanak-kanak dengan begitu banyak kebutuhan akademik yang berbeda.

Beruntung bagi guru dan siswa, banyak ruang kelas saat ini disiapkan untuk mengintegrasikan teknologi melalui komputer siswa, laptop, lab komputer, iPad, Chromebook, dan perangkat lainnya. Melalui penggunaan perangkat ini, siswa dapat menghasilkan karya yang ingin mereka bagikan dengan keluarga mereka, dan untungnya ada banyak sumber daya yang tersedia untuk membantu menghadirkan pembelajaran campuran ke dalam ruang kelas taman kanak-kanak.

3 APLIKASI BERMANFAAT UNTUK SISWA TK

Jungkat-jungkit: Aplikasi pendidikan seperti Jungkat – jungkit membantu siswa mempublikasikan karya mereka dalam jurnal digital. Jurnal itu tidak hanya dilihat oleh guru mereka; itu juga sesuatu yang mereka dapat berbagi dengan keluarga mereka di rumah. Jungkat-jungkit sesuai perkembangan untuk digunakan di taman kanak-kanak, karena sangat mudah dinavigasi.

👉 TRENDING :   5 Tips Video Untuk Pembelajaran Siswa

Aplikasi ini memiliki banyak aktivitas dalam berbagai mata pelajaran yang siap digunakan, jadi waktu persiapan untuk guru sangat minim. Selain itu, ia memiliki aktivitas pribadi yang dapat ditetapkan berdasarkan kebutuhan siswa. Ini juga menjembatani rumah dan sekolah karena orang tua dapat melihat hal-hal yang perlu dikerjakan anak mereka. Jungkat-jungkit adalah alat yang sering digunakan untuk membantu siswa selama pembelajaran jarak jauh, dan mudah disesuaikan dengan kelas tatap muka.

Epik: Di taman kanak-kanak, keterampilan dasar seperti membaca diajarkan. Aplikasi seperti Epic menawarkan guru dan siswa akses ke ribuan buku, video, dan kuis semua di ujung jari mereka. Ini adalah aplikasi lain yang dapat digunakan di rumah untuk membantu orang tua dalam membantu anak-anak mereka membaca.

Epic disukai oleh para pendidik karena memiliki buku-buku dalam berbagai bidang studi, seperti matematika, sains, dan IPS. Ini juga menawarkan buku-buku dalam bahasa Spanyol. Siswa menyukainya karena jika mereka siap, mereka dapat menggunakannya untuk membaca buku; jika belum siap, banyak buku memiliki opsi baca-keras. Dalam lingkungan pembelajaran campuran, Epic dapat digunakan di stasiun selama waktu instruksi kelompok kecil.

Raz-Plus: Sumber lain yang dapat digunakan saat menerapkan blended learning adalah aplikasi Raz-Plus . Ini juga menempatkan lebih banyak buku di tangan siswa. Selain itu, untuk guru, Raz-Plus membantu pengelolaan buku bacaan terpandu. Alih-alih mengelola lebih dari 20 buku setiap hari, guru dapat mendorong pembaca berlevel kepada siswa melalui aplikasi Raz-Plus. Ini adalah alat lain yang dapat digunakan selama waktu stasiun dan juga di rumah.

Blended learning tidak terjadi dalam semalam. Sama seperti memberikan diferensiasi dan pengayaan kepada semua siswa bisa menjadi tugas yang sulit, blended learning membutuhkan banyak trial and error. Penyesuaian perlu terjadi di sepanjang jalan untuk memenuhi semua kebutuhan siswa.

👉 TRENDING :   Administrasi Ujian Madrasah 2022

Di taman kanak-kanak, model rotasi-stasiun tampaknya menjadi pilihan yang paling praktis, karena stasiun-stasiun sudah ada selama blok bacaan terpandu. Sementara siswa di satu stasiun menggunakan Jungkat-jungkit, kelompok siswa lain dapat bekerja secara kolaboratif, dan kelompok ketiga dapat bekerja dengan guru.

Hal terakhir yang dibutuhkan guru adalah lebih banyak pekerjaan di piring mereka. Menambahkan pembelajaran campuran ke waktu stasiun adalah penyesuaian yang dapat dilakukan dengan mudah dan membantu siswa tumbuh di bidang yang membutuhkan. Memanfaatkan alat teknologi sebagai bagian dari model rotasi stasiun juga memastikan bahwa siswa taman kanak-kanak tidak mendapatkan terlalu banyak waktu di depan layar selama hari sekolah.

Teknologi jauh lebih banyak tersedia untuk siswa kami sekarang. Sebagai pendidik, kita perlu mencari cara untuk menggunakannya dengan cara yang akan menguntungkan semua peserta didik. Pembelajaran campuran telah membantu pendidik seperti saya menemukan keseimbangan yang baik ketika mencoba memperkaya dan membedakan pengajaran untuk siswa termuda di sekolah kami.

Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *