Membaca Kelas Virtual Itu Sulit

Membaca Kelas Virtual Itu Sulit, tetapi Bisa Dilakukan

Membaca Kelas Virtual Itu Sulit, tetapi Bisa Dilakukan – Banyak guru merasa sulit untuk mengukur seberapa baik siswa memahami pelajaran di kelas online. Teknik yang umum di antara instruktur online pemenang penghargaan akan membantu. 

Pada awal 1900-an, para ilmuwan dibingungkan oleh seekor kuda yang tampaknya bisa melakukan aritmatika. Menggunakan kukunya, Hans yang pandai akan menemukan jawaban untuk masalah matematika sederhana, dan bahkan dapat menentukan waktu dan melacak hari dalam kalender. Setelah mengesampingkan penipuan—Hans yang pandai dapat menjawab pertanyaan bahkan jika pelatihnya tidak terlihat—seorang reporter dari The New York Times menyatakan Hans sebagai “ahli dalam angka” yang kemampuannya diverifikasi oleh “otoritas ilmiah dan militer terkemuka.”

Tidak sampai beberapa tahun kemudian seorang ilmuwan, setelah melakukan beberapa percobaan, menyadari bahwa hewan itu mampu membaca isyarat nonverbal dari penonton: ekspresi wajah, kontak mata, postur, bahkan pelepasan napas yang tertahan. Ketika sebuah pertanyaan diajukan, Clever Hans dapat memberi tahu siapa di antara hadirin yang mengetahui jawaban yang benar, dan dengan mengetuk lantai, jawaban yang benar berdasarkan perubahan halus dalam bahasa tubuh. Dia tidak bisa mengerjakan matematika—tapi apa yang bisa dia lakukan masih sangat menakjubkan.

Apa yang terjadi pada Clever Hans tetap menjadi misteri: Dia sebagian besar dilupakan selama beberapa dekade, sampai para ilmuwan mulai mempelajari kekayaan komunikasi nonverbal.

Pintar Hans memiliki keterampilan yang tidak biasa di kuda tapi cukup umum di seorang guru. Apakah mereka melihat ekspresi bingung di wajah siswa atau tatapan sembunyi-sembunyi yang menyatakan, “Saya tidak tahu apa yang kita lakukan sekarang,” guru secara efektif membaca ruangan untuk mengukur seberapa baik siswa mereka mengikuti pelajaran. Lautan tatapan kosong merupakan sinyal yang jelas bahwa guru perlu menjelaskan suatu konsep lebih jauh.

“Beberapa orang membaca buku. Saya membaca orang,” tulis Vicki Davis, seorang guru dan direktur TI di Albany, Georgia. “Saya membaca ribuan ekspresi mikro kecil yang mengungkapkan hal-hal kecil yang membuat perbedaan besar dalam ikatan kita sebagai guru dan siswa.”

MEMBACA RUANG VIRTUAL

Di kelas virtual, banyak informasi ini hilang. Apakah siswa terlihat bingung karena tidak memahami materi atau karena tidak tahu cara mengaktifkan suara sendiri di Zoom? Apakah kontak mata bermakna ketika tidak ada cara untuk mengetahui apakah siswa sedang menonton video lucu? Jika seorang siswa tidak dapat mendengar gurunya, “bicara” yang sederhana tidak akan menyelesaikan apa pun kecuali beberapa detik dihabiskan untuk menentukan sumber masalahnya.

Ada batasan tambahan untuk lingkungan online. Guru tidak bisa mondar-mandir di ruangan untuk melihat pekerjaan siswa dan memeriksa kemajuan. Jika seorang siswa mengalami kelambatan jaringan atau video, mereka mungkin merasa tidak nyaman meminta guru untuk berhenti sementara mereka menyelesaikan masalah teknis mereka. Dan hanya sedikit yang dapat dilakukan guru jika siswa terganggu oleh saudara kandung mereka atau TV yang diputar di latar belakang.

Guru biasanya terbiasa menggunakan umpan balik siswa untuk meningkatkan pengajaran—umumnya dikenal sebagai penilaian formatif. Tetapi mereka cenderung berfokus pada seberapa baik siswa memahami materi, bukan seberapa baik mereka dapat mengakses materi. Perbedaan itu penting, menurut penulis studi tahun 2019 , yang mewawancarai delapan instruktur kursus online pemenang penghargaan dan menemukan bahwa mereka sering mengumpulkan data tentang seberapa baik kursus mereka diberikan “untuk mengidentifikasi apa yang berhasil atau tidak.”

“Elemen penting dalam pengembangan kursus pemenang penghargaan adalah cara instruktur mengumpulkan data tentang kursus atau terlibat dengan data evaluasi yang ada, mencerminkan bagaimana meningkatkan kursus, dan membuat perbaikan,” jelas penulis buku tersebut. belajar.

Guru kelas online berkinerja tinggi, dengan kata lain, membaca ruang virtual dan mengumpulkan umpan balik tidak hanya untuk mengukur seberapa baik siswa memahami materi pelajaran, tetapi juga untuk mengidentifikasi hambatan yang mungkin menghalangi mereka untuk dapat berpartisipasi penuh.

Yang penting, para peneliti mencatat bahwa instruktur yang mereka wawancarai “menekankan penggunaan data mereka untuk perbaikan berkelanjutan” serta penggunaan survei sebagai “alat umpan balik yang membantu, dan kegunaan data tersebut untuk tindakan segera dan perbaikan, tidak seperti tujuan akhir. data semester.” Para peneliti mengutip studi tahun 2019 , antara lain, untuk menyoroti pentingnya menggunakan umpan balik yang berkelanjutan untuk meningkatkan pengajaran.

Anda tidak perlu membuat survei siswa dari awal untuk mengumpulkan data semacam ini. Berikut adalah beberapa contoh yang mencakup akses teknologi, partisipasi siswa, dan cara mendukung siswa selama pandemi:

  • Proyek Making Caring Common di Universitas Harvard memiliki 5 pertanyaan Survei Check-in Covid-19 yang berfokus pada kesehatan mahasiswa.
  • Edu Cause, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada teknologi, mengembangkan survei yang lebih panjang tentang transisi ke pembelajaran jarak jauh . Ini ditujukan untuk pendidikan tinggi tetapi dapat disesuaikan untuk sekolah K-12.
  • Pada bulan Mei, Departemen Pendidikan Hawaii mengadakan survei 29 pertanyaan —dan menerbitkan hasil survei yang memberikan wawasan tentang apa yang dibutuhkan siswa untuk mendukung.
  • Center on Reinventing Public Education di University of Washington, Bothell, menganalisis tujuh survei siswa K-12 nasional dan mengidentifikasi area utama yang harus diperhatikan oleh guru, mulai dari siswa yang merasa khawatir akan tertinggal hingga “gangguan, kurangnya motivasi, dan kurangnya koneksi sosial” sebagai tantangan utama untuk pembelajaran online.

Meninjau survei ini, saya telah mengidentifikasi serangkaian pertanyaan yang sering diajukan:

  • Seberapa nyaman Anda menggunakan teknologi untuk kelas virtual kami? (Anda dapat menggunakan skala Likert di sini, dengan skor 1 untuk “sama sekali tidak nyaman” dan 5 untuk “sangat nyaman.”)
  • Apakah Anda mengalami masalah teknis, seperti tidak dapat terhubung ke internet atau tidak dapat mendengar saya atau siswa lain berbicara?
  • Apakah tugas jelas? Apakah Anda dapat mengaksesnya?
  • Apakah Anda kesulitan menemukan tugas, tautan ke artikel, atau dokumen lain secara online? Apakah ruang virtual terorganisir dengan baik?
  • Apakah Anda merasa suara Anda didengar?
  • Apakah Anda merasa seperti Anda termasuk dalam kelas virtual kami?
  • Apa yang dapat saya lakukan untuk meningkatkan kelas online kami?

Mungkin membantu untuk mengidentifikasi dengan jelas bahwa tujuan survei adalah untuk mengumpulkan umpan balik tentang seberapa baik siswa dapat berpartisipasi dalam pembelajaran online sehingga mereka memahami bahwa mereka tidak akan dinilai atau menderita konsekuensi jika mereka menunjukkan masalah. Pertanyaan seputar akses teknologi harus ditanyakan secara teratur, untuk memastikan bahwa setiap masalah ditangani dengan cepat. Ajukan pertanyaan yang lebih luas, seperti pertanyaan seputar suara dan partisipasi, cukup awal di tahun ajaran—dalam satu atau dua bulan pertama—untuk dapat membantu siswa mana pun yang mungkin mengalami kesulitan.

ALAT SURVEI

Untuk umpan balik real-time saat konferensi video (seperti Zoom), Anda dapat melakukan check-in cepat untuk melihat apakah siswa memiliki pertanyaan atau masalah. Fitur yang berguna adalah umpan balik nonverbal . Saat diaktifkan, ini memungkinkan peserta menampilkan ikon—seperti “angkat tangan” atau “jempol”—di samping nama mereka. Sebelum memulai pelajaran, Anda dapat meminta siswa untuk mengacungkan jempol jika mereka siap untuk memulai, sehingga Anda dapat dengan cepat mengukur apakah mereka memerlukan lebih banyak waktu untuk menyiapkan audio atau masuk ke sistem manajemen pembelajaran (LMS) , Misalnya.

Beralih ke penilaian formatif konten, Laura Thomas, yang memimpin Pusat Pembaruan Sekolah Antioch University New England, menyarankan untuk menggunakan alat seperti Padlet atau Google Formulir untuk membuat slip keluar guna mengumpulkan umpan balik siswa dengan cepat di akhir kelas. Pendekatan berisiko rendah membuat beban kerja dapat dikelola oleh guru sambil memberikan umpan balik yang ringkas dan dapat ditindaklanjuti yang dapat mengidentifikasi siswa mana yang membutuhkan dukungan ekstra. 

Jika Anda bekerja dalam LMS, Sarah Schroeder, seorang desainer instruksional dan profesor di University of Cincinnati, merekomendasikan penggunaan alat bawaan seperti papan diskusi untuk menjawab pertanyaan. Aplikasi seperti Edpuzzle, Pear Deck, dan Seesaw dapat berintegrasi dengan mulus ke sebagian besar LMS, membuatnya lebih mudah untuk mengumpulkan umpan balik dalam pelajaran—pertimbangan utama yang mengutamakan pengalaman belajar siswa. “Empati dalam desain sangat penting. Tempatkan diri Anda pada posisi pembelajar Anda dan Anda akan menempatkan mereka terlebih dahulu dalam desain Anda,” tulis Shroeder.

“Flipgrid adalah aplikasi komunikasi lisan fantastis yang mudah digunakan,” tulis guru bahasa Inggris sekolah menengah Kyleen Gray. Platform berbagi video yang populer memungkinkan guru mengajukan permintaan yang dapat ditanggapi oleh siswa melalui video pendek—menjadikannya alat yang berharga untuk mengumpulkan umpan balik secara informal dan interaktif. Penelitian menunjukkan bahwa Flipgrid dapat meningkatkan perasaan keterhubungan siswa di kelas online, meningkatkan kesediaan mereka untuk meminta bantuan.