Pendidikan berkelanjutan dan perjanjian koalisi

Pendidikan berkelanjutan dan perjanjian koalisi

Pendidikan berkelanjutan dan perjanjian koalisi – Kesepakatan Koalisi VVD, D66, ChristenUnie dan CDA disampaikan Selasa lalu, 15 Desember. Dengan nama yang menjanjikan ‘saling menjaga, melihat ke depan ke masa depan’, yang menunjukkan bahwa kami mengacu pada komitmen yang kuat terhadap keberlanjutan, kami memulai perjanjian yang telah lama ditunggu-tunggu ini. Ketika Anda berbicara tentang melihat ke depan ke masa depan, kami langsung berpikir untuk berinvestasi pada perancang masa depan itu dan khususnya: pendidikan. Namun, seperti yang dikatakan Giuseppe van der Helm, direktur koperasi Learning for Tomorrow: ‘Kata ‘keberlanjutan’ hampir tidak disebutkan dalam perjanjian koalisi dan tentu saja tidak digabungkan dengan pendidikan’. Dalam kesepakatan koalisi sebelumnya—disepakati oleh empat pihak yang sama—kata ‘keberlanjutan’ semakin sering muncul. 

Perjanjian tersebut mengakui bahwa perubahan iklim adalah tantangan terbesar bagi generasi kita, dengan janji untuk membuat iklim Belanda netral, bebas fosil dan melingkar; berkomitmen pada tujuan iklim; untuk memperkuat keanekaragaman hayati; dan untuk memastikan bahwa setiap orang dapat berkontribusi pada dunia yang berkelanjutan di mana pencemar membayar. 

Terlepas dari perspektif positif dan komitmen serta langkah-langkah implementasi dari isu iklim, sehubungan dengan pendidikan berkelanjutan dan tempat pentingnya dalam transisi ke dunia sirkular, kita masih memiliki sejumlah pertanyaan yang belum terjawab tentang kesepakatan ini. Dalam artikel ini kami membawa Anda melalui poin-poin terpenting dari kesepakatan koalisi untuk pendidikan berkelanjutan. 

Sekilas poin penting untuk pendidikan berkelanjutan

Menteri iklim – Akan ada Menteri Iklim dan Energi yang akan mengarahkan kebijakan dan dana iklim, dengan dewan penasihat ilmiah independen yang memberi saran dan menilai kebijakan tersebut. Warga juga terlibat aktif dalam implementasi kebijakan ini, misalnya dengan memperkenalkan tes generasi. Akibatnya, isu iklim dan transisi sirkular akan mendapat perhatian yang lebih khusus. Namun, pergeseran kementerian juga berarti pergeseran tanggung jawab per portofolio, di mana penting untuk menjamin keterpaduan antar mata pelajaran dan memastikan transisi yang baik dalam transfer. Sejauh mana dan bagaimana hal ini dilakukan belum jelas.  

Lebih banyak penyesuaian – Akan ada lebih banyak ruang untuk ‘diploma yang disesuaikan’ (hal. 20), yang berarti akan ada lebih banyak fokus pada kebutuhan siswa yang berbeda. Social service time (MDT) yang sedang diperluas menjadi bagiannya. MDT berarti bahwa kaum muda antara usia 14 dan 27 tahun menjadi sukarelawan untuk orang lain. Kami melihat ini sebagai kesempatan bagi siswa untuk menyadari tantangan di masyarakat dan kemungkinan mereka sendiri untuk berkontribusi pada solusi. MDT dapat dicapai dalam proyek-proyek sosial di bidang perawatan, kesejahteraan, keselamatan, olahraga, alam dan iklim. 

Investasi langsung – Kesepakatan menyatakan bahwa sekolah akan ditempatkan pada posisi dengan ‘membiarkan investasi langsung masuk ke ruang kelas sebanyak mungkin, sesuai dengan sistem sumber daya tekanan kerja’. Menurut kesepakatan koalisi, sekolah harus lebih bertanggung jawab atas penyebaran dan efektivitas sumber daya, tanpa menambah beban administrasi. Ini akan meningkatkan ‘suara para pemimpin sekolah dan guru, serta keterlibatan dan partisipasi orang tua dan murid’ (hal.19). 

Lebih banyak kontrol adalah kabar baik bagi pendidikan berkelanjutan, karena guru yang antusiaslah yang telah membuat siswa mereka sadar (penting dan isi) pembangunan berkelanjutan selama beberapa dekade. Namun, guru membutuhkan ruang (waktu dan uang) untuk melakukan ini. Kami berharap legitimasi penggunaan sumber daya (oleh sekolah dan guru) akan mengikuti tujuan pembelajaran baru untuk pendidikan dasar dan menengah. Ini belum diadaptasi untuk satu generasi, dan kami juga berharap bahwa tujuan pembelajaran baru akan memberikan banyak perhatian pada keberlanjutan. Lagi pula, transisi utama zaman kita sangat menentukan masa depan siswa. 

Meningkatkan kualitas pendidikan –Dalam kesepakatan tersebut, banyak penekanan ditempatkan pada peningkatan kualitas pendidikan, yang dianggarkan 1 miliar per tahun. Kewarganegaraan adalah bagian integral dari ini. Namun, apa sebenarnya arti kewarganegaraan tidak didefinisikan dalam perjanjian. Melalui apa yang disebut Master Plan, koalisi berkomitmen untuk memperkuat kualitas pendidikan melalui pengelolaan (keuangan) perbaikan nyata di bidang kualitas pendidikan pada umumnya dan keterampilan dasar pada khususnya. Upaya juga sedang dilakukan untuk ‘memperkuat kualitas kursus pelatihan guru’ (hal. 20), dengan menciptakan lebih banyak perhatian untuk tema-tema seperti metodologi pengajaran yang efektif, spesialisasi pada anak-anak atau lebih tua, keterampilan digital dan pendidikan yang sesuai. Pertanyaan kami tetap: 

Dalam pelaksanaan rencana induk, kami berharap ‘perhatian yang cukup akan diberikan pada transisi besar dalam masyarakat (iklim, sirkularitas dan inklusivitas) dan pendekatan terpadu untuk ini dalam pendidikan. Yang saya maksud adalah menurut Whole School Approach (WSA), di mana kurikulum dan didaktik dikaitkan dengan pelatihan guru, lingkungan dan manajemen operasional sekolah itu sendiri, juga dan terutama di pendidikan dasar / pendidikan dasar dan menengah’, menurut Giuseppe van der Helm. Penting juga bahwa Tujuan Pembangunan Berkelanjutan menjadi bagian integral dari pendidikan dan pelatihan guru, karena tujuan global ini menentukan masa depan anak-anak kita. Dan tanpa pendidikan tentang hal ini tidak mungkin untuk mewujudkan tujuan tersebut. 

Transisi ke dunia sirkular membutuhkan perubahan peran guru, yang tidak banyak dijelaskan dalam kesepakatan, meskipun penting untuk menjamin kualitas pendidikan. Misalnya, jika kita menempatkan siswa lebih terpusat, ini akan menuntut guru untuk memainkan peran pembinaan yang lebih. Akankah peran yang berubah ini – dan apa yang dibutuhkan guru dan siswa dalam hal ini – dimasukkan dalam penjabaran rencana induk ini? Selain itu: untuk menjamin keberlanjutan yang terintegrasi ke dalam pendidikan dan pengembangan kualitas pendidikan yang berkelanjutan, inspektorat pendidikan juga penting untuk memeriksa implementasi kebijakan keberlanjutan, yang saat ini tidak terjadi. Singkatnya, sangat bagus bahwa ada fokus pada peningkatan kualitas pendidikan, 

Mengurangi tekanan kerja – Perjanjian menyatakan bahwa investasi juga akan dilakukan untuk mengurangi tekanan kerja. Dengan investasi ini, sekolah dapat, misalnya, mengurangi kelas atau menempatkan lebih banyak guru dan konselor di depan kelas. Kabinet baru ingin memfasilitasi perangkat digital untuk mengurangi tekanan kerja dan sekaligus meningkatkan kualitas pendidikan. Selain itu, pertanyaannya adalah: Bagaimana semua tugas untuk menjamin kualitas di atas dapat ditambahkan dan dapatkah beban kerja berkurang pada saat yang bersamaan?  

Profesional yang memadai – Perjanjian tersebut juga menyatakan bahwa ‘memiliki profesional yang memadai merupakan prasyarat untuk kebijakan iklim yang ambisius’ (hal.7). Koalisi ingin mengeksplorasi dengan lembaga pendidikan bagaimana mereka dapat melatih dan melatih kembali para profesional. Namun, kami tidak melihat adanya perkembangan konkrit dalam hal ini dalam rencana pendidikan, yang berarti bahwa pertanyaan tentang bagaimana hal ini dilakukan masih belum terjawab. Sedikit perhatian diberikan pada peran pendidikan dasar dalam membuat siswa sadar sejak usia dini akan tantangan di planet kita dan kontribusi mereka sendiri terhadap solusi. 

Kesempatan yang sama – Setiap orang di Belanda berhak mendapatkan kehidupan yang baik dan harus dapat berpartisipasi. Itu dimulai dengan menawarkan kesempatan yang sama kepada semua anak, remaja dan siswa untuk berkembang dan berkembang. Itulah sebabnya keempat partai koalisi ingin memperkuat kualitas pendidikan ‘untuk mendapatkan dasar-dasar agar setiap anak belajar membaca, menulis, dan berhitung serta dididik dengan baik dalam kewarganegaraan’ (hal 19). Untuk mencapai ini, investasi dilakukan pada guru dan pemimpin sekolah yang baik, yang termasuk dalam rencana induk tersebut di atas. Kami penasaran untuk melihat bagaimana ini akan berhasil. 

Nol Pengasuh Rumah yang Tidak Perlu – ‘Kami mengurangi jumlah pengasuh rumah yang tidak perlu menjadi nol.’ Pada tahun 2020, sekitar 2400 siswa berada di rumah, yang karenanya juga tidak menerima tawaran pendidikan. Koalisi baru ingin mengurangi ini dengan: ‘Memberikan setiap anak bentuk pendidikan, termasuk dengan merancang Sekolah Digital’ (hal 20). Tidak jelas seperti apa Sekolah Digital ini dalam praktiknya.     

Menutup kesenjangan gaji antara pendidikan dasar dan menengah  Perjanjian koalisi menawarkan prospek bagi para pemimpin sekolah dengan menutup kesenjangan gaji antara pendidikan dasar dan menengah, yang penting untuk apresiasi semua guru yang memberikan kontribusi penting untuk pengembangan kaum muda . Mereka menjamin kualitas dan kontinuitas pendidikan. Menarik dan mempertahankan guru yang baik juga penting dalam mengatasi ketimpangan kesempatan secara struktural, mengembangkan dan berinovasi pendidikan lebih lanjut, serta menangani keterlambatan pendidikan saat ini yang disebabkan oleh Corona. 

Pengembalian dana hibah dasar untuk siswa – Perubahan terbesar bagi siswa tidak diragukan lagi adalah pengembalian dana hibah dasar. ‘Kami ingin semua orang dapat belajar, terlepas dari pendapatan orang tua mereka. Oleh karena itu, kami memperkenalkan hibah dasar untuk semua siswa dan hibah tambahan terkait pendapatan untuk setiap tahun akademik 2023/2024.’ (hal.21). Siswa yang telah menggunakan sistem pinjaman di masa lalu akan menerima diskon untuk hutang siswa atau voucher belajar. Sebanyak 1 miliar tambahan sedang dialokasikan untuk ini. Menurut penyelenggara petisi “Bukan salahku”, yang berjuang untuk mengakhiri sistem pinjaman, 1 miliar tidak cukup. Itu sebabnya mereka mengorganisir protes kompensasi pada 5 Februari. 

Terlepas dari kenyataan bahwa banyak pertanyaan yang belum terjawab, poin-poin di atas menawarkan peluang baru. Fakta bahwa pendidikan berkelanjutan tidak disebutkan sebagai peluang yang terlewatkan. Namun demikian, kami melihat bahwa poin-poin di atas memang memberikan ruang lingkup dan perspektif untuk memberikan substansi pada rencana koalisi dari pendidikan berkelanjutan dan untuk mengisi pertanyaan ‘bagaimana’ yang belum terjawab. Sekarang tinggal implementasi kesepakatan koalisi.