Bagaimana Melibatkan Siswa di Bidang Mata Pelajaran Apa Pun

Bagaimana Melibatkan Siswa di Bidang Mata Pelajaran Apa Pun – Seorang guru sekolah menengah dengan empat dekade pengalaman berbagi prinsip yang telah dia gunakan untuk membangun kegembiraan siswa dalam berbagai mata pelajaran

Puluhan tahun mengajar IPS, matematika, biologi, bahasa Inggris, Prancis, dan jurnalisme mengajari saya bahwa apa pun subjeknya, membuat siswa sekolah menengah bersemangat tentangnya adalah kunci untuk belajar. Saya juga menemukan pasti ada beberapa trik untuk membuat anak-anak terlibat dan memiliki lingkungan belajar yang produktif.

4 KARAKTERISTIK RUANG KELAS YANG EFEKTIF

1. Ada budaya kepedulian dan kebaikan di dalam kelas: Anda bisa merasakannya—anak-anak tersenyum, bekerja dalam kelompok, terlibat. Guru tampak santai, dan anak-anak bersemangat belajar. Mereka merasa dipercaya dan dihormati, dan memang begitu. Siswa tidak takut membuat kesalahan karena mereka tahu bahwa mereka dapat merevisi. Penilaian bukanlah hukuman, ide-ide baru disambut, dan pengajar mudah didekati.

Saya selalu memulai kelas baru saya dengan aktivitas yang saya sebut “fitur kepribadian”. Itu adalah kesempatan bagi setiap siswa untuk mewawancarai satu siswa lain di kelas dan juga untuk diwawancarai. Idenya adalah untuk memperkenalkan setiap siswa ke kelas, sehingga mereka semua bisa saling mengenal dan bekerja sama. Anak-anak bekerja lebih baik ketika mereka mengenal siswa lain dan memiliki rasa percaya dan hormat kepada mereka.

2. Siswa tahu mengapa mereka mempelajari subjek:  Pekerjaan mereka harus otentik dan dapat diterima. Anak-anak suka belajar jika itu terhubung dengan kehidupan mereka. Guru perlu mengaitkan apa pun yang dipelajari siswa dengan kehidupan mereka hari ini, dan anak-anak dapat membantu dalam hal ini. Misalnya, dalam sejarah, anak-anak dapat bekerja dalam kelompok mencari ikatan tentang keputusan kebijakan dengan peristiwa yang terjadi bertahun-tahun yang lalu atau bahkan di abad terakhir.

3. Ada kebijakan revisi ramah siswa:  Pastikan siswa selalu memiliki kesempatan untuk merevisi, bahkan saat ujian. Anak-anak putus asa karena nilai yang buruk. Jika tidak ada kesempatan bagi mereka untuk mendapatkan nilai yang lebih baik, mereka kehilangan motivasi. Memberi mereka kesempatan untuk merevisi (dengan tenggat waktu) memberi mereka harapan bahwa mereka dapat meningkatkan dan begitu juga dengan nilai mereka.

Saya bahkan memiliki kebijakan revisi ramah siswa dalam matematika. Saya memberi anak-anak kesempatan untuk mempelajari kembali konsep dan mengikuti tes lagi. Beberapa anak hanya membutuhkan waktu lebih lama, tetapi begitu mereka mempelajarinya, mereka mempertahankannya selama itu berarti bagi mereka. Itulah salah satu keunggulan pembelajaran adaptif. Anak-anak dapat mempelajari kembali konsep yang kompleks sebanyak yang mereka butuhkan sampai mereka mendapatkannya.

Seperti yang ditulis oleh Profesor Carol Dweck di Stanford dalam Mindset: The New Psychology of Success , apa yang Anda pikirkan tentang diri Anda dan kemampuan Anda untuk belajar adalah kunci cara Anda belajar. Memberi anak-anak kesempatan untuk merevisi membantu mereka melihat bahwa mereka benar-benar dapat mempelajari apa pun yang ingin mereka pelajari.

4. Tanamkan kolaborasi di sebagian besar tugas:  Bekerja dengan pasangan atau dalam kelompok membuat belajar menjadi menyenangkan. Izinkan siswa untuk memilih pasangan mereka kecuali itu tidak cocok. Manusia adalah makhluk sosial, dan tidak ada yang suka belajar sendiri.

Salah satu contoh pentingnya kolaborasi adalah apa yang terjadi dengan kursus online terbuka besar-besaran (MOOCs). Sebanyak  90 persen peserta didik mungkin putus sekolah sebelum menyelesaikan kursus. Orang tidak suka belajar sendiri atau sendirian. Mereka tidak suka kuliah.

Mereka suka berbicara satu sama lain tentang apa yang mereka pelajari. Bahkan konsep matematika, terutama konsep yang kompleks, dapat didiskusikan. Satu siswa dapat menjelaskan konsep kepada siswa lain, dan masing-masing belajar—orang yang mengajar mempelajari keterampilan kepemimpinan, sehingga bermanfaat bagi kedua siswa.

Di dunia di mana anak-anak terfokus pada “kehilangan belajar”, nilai ujian, dan menghafal, saya mendirikan sebuah perusahaan bernama Tract  setahun yang lalu untuk membantu memberi mereka hak pilihan dan kegembiraan untuk membawa kembali kegembiraan belajar dan tidak fokus pada nilai ujian. Ini adalah platform media sosial anak-anak peer-to-peer, berbasis proyek, yang berfokus pada kemandirian dan kolaborasi. Remaja menciptakan pembelajaran untuk praremaja dengan asumsi bahwa tidak ada yang lebih menarik bagi seorang anak daripada seorang anak yang sedikit lebih tua.

Traktat dibangun di atas poin-poin kunci di atas dan di atas filosofi TRIK saya (kepercayaan, rasa hormat, kemandirian, kolaborasi, dan kebaikan), yang saya jelaskan dalam buku saya Cara Membesarkan Orang Sukses . TRIK termasuk dalam semua hubungan guru-murid dan orang tua-anak.

TRIK bekerja di ruang kelas saya selama 40 tahun dan dengan anak-anak saya sendiri yang menjadi sangat sukses. Ini dapat membantu memberdayakan siswa Anda untuk bersemangat tentang sekolah dan belajar, juga, jika Anda memperlakukan mereka dengan TRIK, itu dapat membuat hidup Anda sebagai guru lebih mudah dan lebih memuaskan dan membawa kegembiraan ke dalam kelas.

Penulis : Ernawati
Editor : Nisya